Ternyata Ini Galaksi Kuno yang Dulu Terbentuk Secara Mandiri di Alam Semesta

GREGET.co.idSebuah teori populer tentang pembentukan galaksi menyatakan bahwa galaksi-galaksi kecil bergabung untuk membentuk galaksi yang lebih besar. Tapi galaksi C1-23152, 12 miliar tahun cahaya dari Bumi, tampaknya terbentuk sendiri dari gas di alam semesta awal, melalui pembentukan bintang yang sangat cepat.

Sebuah tim astronom internasional mengatakan bahwa mereka usai mampu menyatukan pertumbuhan dan evolusi cepat dari sebuah galaksi besar di awal alam semesta, pada 10 Desember 2020.

Galaksi yang dikenal sebagai C1-23152, ada pada saat alam semesta baru berusia 1,8 miliar tahun (berbeda dengan perkiraan usianya saat ini sekitar 13,8 miliar tahun).

Para astronom memperoleh 17 jam pengamatan, dengan koordinator oleh Paolo Saracco dari Istituto Nazionale di Astrofisica di Italia, menggunakan Teleskop Teropong Besar Universitas Arizona.

Para peneliti ini mengetahui bahwa galaksi ini terbentuk hanya dalam 500 juta tahun, yang mungkin terdengar seperti waktu yang lama, tetapi dalam skala kosmik merupakan waktu yang sangat singkat untuk menghasilkan sekitar 200 miliar matahari.

Untuk melakukannya, galaksi harus menghasilkan sebanyak 450 bintang per tahun, atau lebih dari satu bintang per hari.

Sebaliknya, galaksi Bima Sakti kita diperkirakan menghasilkan satu atau dua bintang baru setiap tahun.

Kalender bulan 2021 ada di sini! Pesan milik Anda sebelum mereka pergi. Membuat hadiah yang bagus!

Para astronom ini mengatakan, pengamatan baru menunjukkan galaksi masif dapat terbentuk dengan cepat dan tanpa bantuan penggabungan galaksi kecil.

Itu sangat berbeda dari model pembentukan galaksi yang saat ini populer, yang disebut model hierarki. Model itu membutuhkan galaksi yang lebih kecil untuk terbentuk terlebih dahulu dan kemudian bergabung untuk membentuk galaksi masif.

C1-23152 tidak sesuai dengan model. Dan fakta itu membuat para astronom memikirkan kembali teori mereka.

Makalah para peneliti ini diterbitkan dalam jurnal peer-review, The Astrophysical Journal.
Dalam periode pembentukan bintang aktifnya, C1-23152 menghasilkan bintang dengan kecepatan 300 kali laju pembentukan bintang Bima Sakti saat ini. Peneliti utama Paolo Saracco mengatakan:

Kami mengukur, untuk pertama kalinya, usia bintang, kandungan logamnya, dan kecepatan mereka bergerak di galaksi yang sangat masif, sejauh ini dari kita sehingga cahayanya membutuhkan waktu hampir 12 miliar tahun untuk mencapai kita. Kita melihat galaksi ini ketika alam semesta berusia kurang dari 13% dari usianya saat ini.”

“Oleh karena itu, pengukuran kami memberi tahu kami tentang sifat-sifat galaksi yang sangat masif ketika masih sangat muda, baru saja terbentuk, memungkinkan kami untuk merekonstruksi proses pembentukannya. Kami menemukan bahwa semua bintangnya, sekitar 200 miliar, terbentuk dalam waktu sekitar 500 juta tahun – waktu yang sangat singkat yang setara dengan kurang dari 4 perseratus usia alam semesta – dengan kecepatan lebih dari satu per hari. Sebagai perbandingan, galaksi kita, Bima Sakti, membentuk sekitar 2 bintang per tahun.”

Galaksi besar seperti C1-23152 hanya menyumbang 1/3 dari jumlah galaksi di alam semesta, tetapi mereka menyumbang lebih dari 70% massa bintang di alam semesta. Memahami sifat dan pembentukan galaksi masif melalui pemodelan saja telah terbukti sulit bagi para peneliti di masa lalu karena didasarkan pada pengamatan alam semesta lokal dan tidak dapat menjelaskan kondisi yang ada di alam semesta awal atau fenomena evolusi yang dialami galaksi-galaksi awal. kehidupan mereka.

Para ilmuwan percaya bahwa mempelajari galaksi di alam semesta awal, sedekat mungkin dengan waktu ketika mereka membentuk sebagian besar massanya, dapat membuka misteri sejarah evolusioner mereka dan mengubah model ilmiah. Adriana Gargiulo, juga seorang peneliti di Istituto Nazionale di Astrofisica di Italia dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan:

Memahami apakah skenario yang menggambarkan pembentukan CQ-23152 adalah kasus tertentu atau apakah, sebaliknya, itulah yang terjadi pada sebagian besar galaksi masif di alam semesta merupakan hal yang sangat penting karena hal ini memerlukan revisi besar-besaran terhadap model pembentukan galaksi.”

Bintang lahir sebagai hasil dari gas antarbintang yang ditempatkan di bawah tekanan yang sangat besar. Pembentukan sendiri galaksi masif seperti C1-23152 akan membutuhkan campuran kondisi yang tepat dan jumlah gas antarbintang yang signifikan. Para ilmuwan percaya bahwa jika sebenarnya C1-23152 bukan kasus tunggal, maka tabrakan hebat awan gas di alam semesta awal bisa menghasilkan kondisi yang tepat untuk pembentukan galaksi masif yang cepat dan independen. Saracco berkata:

Pada masa awal alam semesta, gas hadir dalam jumlah besar dalam bentuk awan. Kami percaya bahwa dua, atau lebih, awan besar dari gas primordial… bertabrakan, memicu proses pembentukan bintang yang dahsyat dan hebat.

Sementara para peneliti sekarang mulai mengungkap bagaimana C1-23152 dan galaksi masif lainnya di alam semesta awal mungkin terbentuk dan berperilaku selama evolusi awal mereka, masa depan galaksi ini masih belum pasti. Saracco berkata:

Kami tidak dapat menjelaskan secara rinci apa yang ‘akan’ terjadi pada galaksi ini. Tetapi sifat-sifatnya, yang sangat mirip dengan sifat-sifat galaksi yang kita amati di alam semesta saat ini, menunjukkan bahwa ia tidak akan banyak berubah di masa depan.

C1-23152 tampaknya bagi para astronom saat ini sebagai galaksi bola biasa dengan kecerahan permukaan yang khas dari galaksi elips di alam semesta setempat.

Intinya: Sebuah galaksi masif yang diamati di alam semesta awal terbentuk dengan cepat dan dengan sendirinya, menantang model yang diterima bahwa galaksi masif selalu terbentuk melalui penggabungan galaksi kecil.

Written by Yora